Pemkab Jombang Tegas, Hati-hati! Mulai 23 September Tidak Bermasker Akan Didenda

Bupati Jombang saat membacakan Perbup No. 57/2020, tentang sanksi bagi pelanggar protokol kesehatan, didampingi Kapolres dan Dandim 0814

Jombang, tarunanews.com – Bupati Jombang Hj Mundjidah Wahab menyerukan kepada seluruh lapisan masyarakat untuk disiplin mengenakan masker dalam aktifitas sehari-hari. Harapan ini memperhatikan sudah 6 bulan pandemi Covid-19 masih terus bertambah.

Bagi masyarakat yang tidak disiplin akan dikenakan sanksi, sebagai tindak lanjut Instruksi Presiden No. 6/2020. Di Jombang telah diterbitkan Perbup No. 57/2020 tentang Penerapan Disiplin dan Penegakan Hukum Protokol Kesehatan sebagai upaya Pencegahan dan Pengendalian Covid-19, yang isinya antara lain ditetapkannya sanksi bagi masyarakat yang melanggar protokol kesehatan di tempat atau fasilitas umum.

Advertisement

Sebagaimana tertuang pasal 10 Perbup No. 57/2020, tentang sanksi bagi pelanggar protokol kesehatan diantaranya yaitu: a). Sanksi administratif berupa teguran tertulis, b). Kerja sosial membersihkan sarana fasilitas umum dengan mengenakan rompi, c). Denda administratif minimal Rp 100.000 (seratus ribu rupiah) yang disetorkan oleh Satpol PP ke Rekening Kas Daerah Kabupaten Jombang paling lambat 1×24 jam. Sanksi tersebut akan mulai dilaksanakan tanggal 23 september 2020.

Baca Juga :  Kondisi Ruang Kelas Sekolah di jombang ini Memprihatinkan, Terkesan Tidak Ada Perhatian Dari Pemkab

Pemerintah telah melakukan upaya gerakan penanganan penyebaran Covid-19, yakni kampanye nasional, jangan kendor, disiplin pakai masker yang dilakukan sejak 10 Agustus – 6 September 2020, demi menyiapkan masyarakat terhindar dari Covid-19.

Advertisement

Hal tersebut disampaikann Bupati saat memimpin apel kampanye penggunaan sekaligus pembagian masker dalam rangka penerapan adaptasi kebiasaan baru untuk mendukung percepatan penanganan Covid-19 dan pemulihan ekonomi nasional, Kamis (10/09/2020, di Alun-alun Jombang.

Untuk menjamin kepastian hukum dan efektivitas pencegahan Covid-19 telah ditetapkan Instruksi Presiden No. 6 tahun 2020 tentang peningkatan disiplin dan penegakan hukum protokol kesehatan dalam pencegahan dan pengendalian corona virus disease 2019.

Advertisement

“Berdasarkan pengamatan dan survey bahwa, pengetahuan masyarakat tentang Covid-19 sudah sangat tinggi, namun tingkat kesadaran dan kepatuhan masyarakat pada aturan protokol kesehatan Covid-19 masih kurang,” ungkap Bupati.

Baca Juga :  Belasungkawa Gus Haji Mas Sulthon Atas Wafat Ibunda Dari KH.Marzuki Mustamar Ketua PWNU Jatim

Apel kampanye ini juga bertujuan untuk memperkuat komitmen serta mengubah perilaku dan memberikan perlindungan kepada masyarakat, terutama pada usia rentan seperti lanjut usia dan anak-anak.

Advertisement

“Saya melihat, di pasar-pasar dan kerumunan massa masih ditemukan masyarakat yang tidak waspada terhadap protokol kesehatan. Karena itu, mari dimulai dari diri sendiri dan keluarga agar anak-anak dibiasakan menggunakan masker,” ajak Bupati.

“Kita harus menang melawan wabah ini, jangan lelah, jangan bosan, jangan jenuh kita harus bersama kuat dalam memerangi wabah covid 19 ini, insyallah semua akan berangsur normal kembali asalkan kita laksanakan tugas ini bersama dengan tulus dan ikhlas. Pemkab jombang, TNI – POLRI juga tidak bisa bekerja tanpa bantuan dari seluruh masyarakat dan stakeholder lainnya,” pungkas Bupati.

Advertisement

Hadir dalam acara tersebut Wabup Sumrambah, Sekdakab H Ach Jazuli jajaran Forkopimda, Kapolres AKBP Agung, Dan Dim 1804 Letkol Inf, Triono, Ketua KPU (Anthoillah), Ketua Bawaslu (Ahmad Udi Masjkur), Ketua MUI (KH Abdussomad Buchori), Ketua FKUB (KH Isro’fil Amar), Ketua Muhammadiyah (Abdul Malik), Ketua NU (Salmanudin Yazid), Ketua Banser (Zulfikar Damam Ikhwanto), Ketua Senkom (Lukman), Ketua Lokal, Ketua Rapi (M.Arfan Santosa), Ketua Pemuda Pancasila (H. Syarif Hidayatullah), Ketua POJ, dan Ketua Paguyuban Ontel. (WAG)

Advertisement

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *