Asyik Karaoke di Mojokerto, 12 LC Disanksi Karena Tak Pakai Masker dan Tak Jaga Jarak

Mojokerto|tarunanews.com-
Dua tempat karaoke di Mojokerto menjadi sasaran Operasi Yustisi yang dilakukan Petugas gabungan Polres Mojokerto, Kodim 0815, Satpol PP, serta Kejaksaan dan Pengadilan Negeri (PN).

Advertisement

Sedikitnya ada 12 LC atau pemandu lagu (PL) yang terjaring saat melayani pelanggannya dan 8 pria pengunjung karaoke. Mereka disanksi karena melanggar protokol kesehatan dengan tidak memakai masker dan tidak menjaga jarak satu sama lain di ruang karaoke.

Operasi Yustisi yang dipimpin langsung oleh Kapolres Mojokerto AKBP Dony Alexander ini menyasar tempat karaoke di Jalan Gajah Mada dan di Ruko Royal Mojosari, Kabupaten Mojokerto.

Advertisement

Para pelanggar protokol kesehatan ini diminta membuat surat pernyataan oleh petugas Satpol PP Kabupaten Mojokerto untuk tidak melanggar lagi. Selain itu, kartu identitasnya juga disita agar diambil saat sidang tipiring di PN Mojokerto besok, Rabu (16/9) pukul 10.00 WIB.

Baca Juga :  Ditpolairud Polda Sulteng dan BKSDA Himbau Warga Terhadap Bahaya Buaya di Teluk Palu

AKBP Dony Alexander, Kapolres Mojokerto mengatakan, sesuai Perda Jatim Nomor 2 Tahun 2020 (tentang perubahan Perda Nomor 1 Tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Ketenteraman dan Ketertiban Umum), pelanggar baik perorangan maupun pelaku usaha bisa dikenai sanksi denda.

Advertisement

“Sesuai Perda Jatim Nomor 2 Tahun 2020, pelanggar perorangan kami beri sanksi administrasi berupa denda maksimal Rp 500 ribu, denda untuk pelaku usaha maksimal Rp 1 juta,” ungkapnya.

Dony menegaskan, setiap pelaku usaha wajib mematuhi protokol kesehatan, yang meliputi penyediaan tempat cuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer, bilik disinfektan dan mewajibkan setiap pengunjung memakai masker serta menerapkan jaga jarak aman.

Advertisement

“Apabila tidak mematuhi, akan langsung disegel atau ditutup sementara sampai ada perbaikan,” tegasnya.

Baca Juga :  Pasca Insiden Pembacokan, Massa Pendekar PSHT dari Madiun Ikut Berkumpul di Plaza Manahan Solo

Kapolres berharap, dengan adanya operasi dan tindakan tegas ini bisa memberi efek jera kepada masyarakat yang masih mengabaikan protokol kesehatan dan menyadarkan masyarakat akan pentingnya melakukan upaya pencegahan penyebaran covid-19.

Advertisement

(Team)

Advertisement

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *