Masa Unjuk Rasa Tolak Raperda RTRW Terus Berjalan di Depan Gedung DPRD Lamongan

 

 

Advertisement

 

 

Advertisement


Lamongan,tarunanews.com-Lagi aksi penolakan RAPERDA RTRW terus berjalan di depan Gedung DPRD Lamongan jumat 21/08. Aksi yang diikuti oleh 500 an orang terdiri dari Ansor, Banser, IPNU, IPPNU, LPBHNU, Pemuda Pancasila, PMII, HMI, GMNI, Fornasmala LBH Lamongan, Perwakilan Masyarakat Brondong dan Jamal

Aksi dilakukan karena sampai hari ini DPRD membahas dan akan menggedok Raperda yang selama ini menjadi Kontroversi. “Ini tidak bisa dibiarkan, harus kita lawan. DPRD telah menunda jadwal paripurna nanti malam jam 19.00. Lha ini ada apa. Mengapa ini mendadak dan seolah olah takut dengan aksi massa ini. Makanya itu harus kita kawal sampai nanti malam.” Ujar Falahuddin saat berorasi di depan Gedung DPRD.

Advertisement

Sebagai Korlap Falahuddin juga menyampaikan “PCNU Lamongan telah mengirim surat kepada DPRD perihal penundaan dan dikembalikan kepada eksekutif, tapi kenyataannya surat itu diabaikan. Maka kita akan tetep kawal amanat Kyai kyai NU itu sampai kapanpun.” Tambahnya.

Baca Juga :  Pemkab Lumajang Peroleh Penghargaan Di Bidang Pariwisata

Sebagaimana diberitakan sebelumnya terkait pembahasan sejumlah rancangan peraturan daerah (raperda) di Kabupaten Lamongan menjadi bola panas di DPRD kabupaten Lamongan. Raperda itu antara lain raperda RTRW (rencana tata ruang wilayah) 2020-2040, RIPI, RDTR BWP (rencana detail tata ruang bagian wilayah Paciran) 2020-2040.

Advertisement

Orator dari PMII Falahudin menyebutkan beberapa kontroversi dalam raperda-raperda tersebut. Antara lain cacat hukum karena penyusunannya tidak sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan serta ditemukannya redaksi yang plagiasi dari kabupaten lain. Juga tidak sesuai dengan peta geografis yang berpotensi melakukan eksploitasi terhadap sumber daya alam dan sumber daya manusia Kabupaten Lamongan serta hanya menguntungkan investor.

Reporter:(andikprastyo)

Advertisement

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *